Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Pelabuhan

Bea Cukai Percepat Penerapan NLE di 32 Pelabuhan dan 6 Bandara Hingga Akhir Tahun Ini

322
×

Bea Cukai Percepat Penerapan NLE di 32 Pelabuhan dan 6 Bandara Hingga Akhir Tahun Ini

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai kini tengah berupaya melakukan percepatan penyelesaian implementasi program National Logistics Ecosystem (NLE) sebagai jawaban untuk arus logistik yang semakin efisien dan sistematis. NLE menyediakan layanan dari hulu ke hilir dalam proses alur logistik barang ke luar negeri serta pergerakan barang dalam negeri.

“Manfaat melalui penerapan NLE antara lain seperti penerapan single submission (pabean-karantina, pengangkut, dan perizinan), single billing, fasilitasi payment channel, alat kontrol kepatuhan dan implementasinya, mendorong standarisasi pelayanan, dan memudahkan proses bisnis importir, eksportir, dan pelaku logistik,” ujar Dirjen Bea dan Cukai Askolani  dalam siaran pers (27/08)

Example 300x600

Menurutnya, NLE disusun menjadi empat pilar dan telah menunjukan beberapa progres capaian yang positif. Disebutkan bahwa Pilar I (simplifikasi proses) mencatatkan tren utilisasi yang meningkat pada single submission (SSm) Pengangkut, SSm QC, SSm Perizinan, dan manifes domestik.

Lalu, Pilar II (kolaborasi platform logistik) secara kesisteman sudah terbangun dan saat ini sedang dalam proses pengembangan oleh Lembaga National Single Window (LNSW). Pilar III (kemudahan pembayaran) telah berjalan skema single billing yang telah piloting di 1 pelabuhan di Indonesia.

Serta yang terakhir adalah Pilar IV (tata ruang) terkait rencana penerapan kebijakan zonasi dan rencana sinkronisasi jalur kereta api peti kemas di Pelabuhan Tanjung Priok.

“Tahun 2022 secara umum terdapat 14 pelabuhan laut di Indonesia yang telah menerapkan layanan NLE. Di tahun 2023, implementasi NLE sedang dalam proses perluasan ke 32 pelabuhan laut lainnya dan 6 pelabuhan udara secara bertahap yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia,” terangnya

Askolani menambahkan, untuk menilai efektivitas layanan NLE secara berkelanjutan, pada 2023 akan dilakukan kembali survei NLE lanjutan. Survei tahun ini diharapkan dapat menghasilkan kualitas survei yang lebih baik dan komprehensif dengan pendekatan kuantitatif.

“Besar harapan implementasi NLE tidak hanya berfokus pada output, tetapi juga menghasilkan outcome yang positif bagi masyarakat. Oleh karena itu kami mengajak masyarakat dan para pelaku bisnis untuk mendukung implementasi NLE,” pungkasnya

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *