Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Pelabuhan

Pemerintah Dorong Patimban Jadi Pelabuhan Kelas Dunia Lewat Integrasi Kawasan Industri

131
×

Pemerintah Dorong Patimban Jadi Pelabuhan Kelas Dunia Lewat Integrasi Kawasan Industri

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

Pemerintah terus mendorong Pelabuhan Internasional Patimban menjadi pelabuhan kelas dunia atau world class terminal.  Sejak pertama kali beroperasi pada 2021, Patimban telah memiliki peran kunci dalam mendorong kekuatan ekonomi nasional dengan menghubungkan Kawasan Industri yang merangkum sejumlah wilayah penting seperti Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur dengan pasar internasional.

Pada periode Desember 2021-Desember 2023, Pelabuhan Patimban telah melayani aktivitas bongkar muat domestik sebanyak 184.948 CBU (Completely Build Up) dan untuk bongkar muat internasional sebanyak 268.968 CBU, yang terdiri dari bongkar muat car terminal serta layanan terhadap 20 kapal multipurpose.

Example 300x600

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, saat ini, pembangunan Pelabuhan Internasional Patimban fase 1 tahap 1 telah selesai dan sudah beroperasi serta pembangunan fase 1 tahap 2 masih terus dilakukan. “Investasinya besar. Sayang kalau tidak dioptimalkan secara maksimal. Pelabuhan Patimban harus didorong menjadi world class terminal,” katanya  dalam siaran pers (24/1).

Ia melanjutkan, Pelabuhan Patimban juga memberikan dampak signifikan pada Kawasan Metropolitan Rebana yang meliputi tujuh Kabupaten/Kota, yaitu Subang, Indramayu, Cirebon, Majalengka, Sumedang, Kuningan, dan Kota Cirebon.  Kawasan Rebana diestimasikan dapat mendorong pertumbuhan perekonomian mencapai 7,16%, membuka peluang terciptanya 4,39 juta lapangan pekerjaan, serta peningkatan investasi sebesar 7,77%.

Airlangga melanjutkan, Pelabuhan Patimban menjadi urat nadi dari pengembangan Kawasan Rebana dan juga untuk menopang Kawasan Industri di Bekasi, Karawang, dan Purwakarta. Dia juga menjelaskan produk otomotif yang hendak diekspor ke berbagai negara seperti Jepang dan Singapura dapat melalui Pelabuhan Internasional Patimban.

“Kalau kita lihat memang ekspor otomotif Indonesia meningkat tiap tahun dan kawasan pelabuhan ini yang disiapkan untuk 218.000 unit. Tahun kemarin tercapai di atas 100%, jadi sudah bisa dimanfaatkan maksimal,” pungkasnya

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *