Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Transportasi

Jasa Marga Catat Pendapatan Usaha Rp 4,21 Triliun di Kuartal I 2024, Tumbuh 24,35%

164
×

Jasa Marga Catat Pendapatan Usaha Rp 4,21 Triliun di Kuartal I 2024, Tumbuh 24,35%

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) berhasil membuka Kuartal I Tahun 2024 dengan kinerja positif. Kinerja positif Perseroan di antaranya tercermin dari pencapaian Pendapatan Usaha sebesar Rp4,21 triliun atau tumbuh 24,35% dari Kuartal I Tahun 2023. Nilai Pendapatan Usaha Perseroan merupakan kontribusi dari kinerja Pendapatan Tol sebesar Rp3,92 triliun dan kinerja Pendapatan Usaha Lain sebesar Rp293,88 miliar.

“Perseroan juga berhasil membukukan Laba Bersih pada Kuartal I Tahun 2024 sebesar Rp585,92 miliar, tumbuh 14,43% jika dibandingkan dengan Kuartal I tahun 2023. Realisasi EBITDA Perseroan juga terjaga, yaitu mencapai Rp2,75 triliun, dengan realisasi EBITDA Margin yang lebih baik dibandingkan dengan Kuartal I Tahun 2023 yaitu mencapai level 65,30% di tengah pengoperasian ruas-ruas jalan tol baru.” ujar Corporate Secretary & Chief Administration Officer Jasa Marga Nixon Sitorus dalam siaran pers (2/5).

Example 300x600

Konsolidasi kembali atas tiga ruas jalan tol transjawa yakni PT Jasamarga Semarang Batang, PT Jasamarga Solo Ngawi dan PT Jasamarga Ngawi Kertosono Kediri yang dilakukan sejak Juli 2023 juga turut mempengaruhi pencapaian positif Perseroan di periode ini.

Perseroan masih memegang posisi market leader di industri jalan tol dengan total panjang jalan tol Jasa Marga Group yang telah beroperasi sepanjang 1.264 KM yang merepresentasikan 47% jalan tol beroperasi di seluruh Indonesia serta total konsesi jalan tol yang dikelola oleh Perseroan mencapai 1.736 KM.

Ia menambahkan, dari sisi pengoperasian jalan tol baru, di awal Januari 2024, Presiden Republik Indonesia Joko Widodo meresmikan Jalan Tol Pamulang-Cinere-Raya Bogor, termasuk Jalan Tol Serpong-Cinere Seksi 2 Ruas Pamulang-Cinere sepanjang 3,64 KM yang dikelola oleh PT Cinere Serpong Jaya, yang termasuk dalam kelompok usaha Jasa Marga Group.

“Pada Kuartal I 2024, Perseroan juga telah mengimplementasikan sejumlah penyesuaian tarif tol di antaranya yaitu Jalan Tol Cengkareng-Batuceper-Kunciran, Integrasi Jalan Tol Jakarta-Cikampek dan Jalan Layang Sheikh Mohamed Bin Zayed (MBZ) dan pemberlakuan serta sekaligus penyesuaian tarif untuk Jalan Tol Serpong-Cinere,” tambahnya.

Dalam mengelola proyek jalan tol baru, Perseroan berkomitmen untuk mencapai target yang sudah ditetapkan dengan seoptimal mungkin, tetap mengendalikan aktivitas konstruksi jalan tol secara bertahap.

Saat ini, Perseroan memiliki beberapa proyek yang tengah berjalan yaitu, Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi, Jalan Tol Yogyakarta-Bawen, Jalan Tol Solo-Yogyakarta-NYIA Kulonprogo, Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Selatan dan Jalan Tol Akses Patimban.

Sebagai implementasi program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), Jasa Marga yang merupakan Koordinator Satuan Tugas (Satgas) Bencana Nasional BUMN Provinsi Jawa Barat menyalurkan bantuan untuk masyarakat terdampak bencana di antaranya bencana gempa di Sumedang, bencana tanah longsor di Purwakarta serta bencana angin puting beliung di Kabupaten Bandung dan Kabupaten Sumedang.

“Masih dalam program TJSL, ketika memasuki bulan Ramadan lalu, Jasa Marga juga menggelar Program Budaya Kita Berbagi (Bukber) dengan menyalurkan 6.000 Paket Sembako dan 4.000 Paket Takjil di wilayah operasional jalan tol Jasa Marga hingga menyelenggarakan pasar 1.000 paket sembako murah dan bazar Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) untuk masyarakat di Kabupaten Brebes. Tidak hanya itu, Jasa Marga juga mengikutsertakan Mitra Binaan UMKM Jasa Marga dalam pameran International Handicraft Trade Fair (Inacraft) 2024 di Jakarta,” kata Nixon.

Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *